togel

Wahyu Menunjukkan Kebijakan Imigrasi Trump Seharusnya Lebih Keras

Sementara Donald Trump adalah presiden, wartawan menerbitkan wahyu mengejutkan tentang perilaku pemerintahannya terhadap kebijakan imigrasi AS. Ternyata wartawan melewatkan beberapa item. Mantan pejabat Kabinet dan lainnya telah mengungkapkan kebijakan imigrasi selama pemerintahan Trump dimaksudkan untuk menjadi jauh lebih keras, termasuk menempatkan seperempat juta tentara di perbatasan AS-Meksiko, memberlakukan tindakan yang lebih kejam untuk memisahkan keluarga dan menargetkan anak-anak untuk dideportasi di sekolah-sekolah Amerika.

Rencana Stephen Miller Untuk Mengirim Agen ICE Untuk Mengidentifikasi Anak-anak Yang Akan Dideportasi di Sekolah AS: Dalam sebuah buku baru yang menggambarkan tahun-tahunnya selama pemerintahan Trump, mantan Menteri Pendidikan Betsy DeVos mengungkapkan rencana Stephen Miller untuk mengidentifikasi anak-anak di sekolah untuk dideportasi dengan dalih memeriksa anggota geng. “Ada juga penjangkauan dan ide-ide buruk yang kami— berhenti agar tidak terjadi,” tulis DeVos. “Stephen Miller, guru kebijakan Presiden Trump, memanggil Nate dan Ebony dari tim saya ke Gedung Putih untuk berdiskusi. Setelah gagal membersihkan mereka dengan benar melalui keamanan Gedung Putih, ajudan Miller membawa mereka ke restoran terdekat (Cosi, bagi mereka yang mengetahui daerah tersebut) untuk mengadakan pertemuan.

“Di tengah hiruk pikuk pelanggan yang menyeruput latte dan mengunyah salad, anak buah Miller menjelaskan rencana untuk menempatkan agen Imigrasi dan Bea Cukai AS (ICE) ke sekolah dengan dalih mengidentifikasi anggota geng MS-13. Rencananya, ketika agen memeriksa status kewarganegaraan siswa dengan tujuan untuk mengidentifikasi ikatan geng, mereka dapat mengidentifikasi siswa yang tidak memiliki dokumen dan mendeportasi mereka. Tidak hanya prospek yang mengerikan ini, tetapi juga secara terang-terangan ilegal. Nate dan Ebony menolaknya dengan dingin. Tapi itu tidak menghentikan Stephen Miller dari kemudian menelepon saya untuk mendapatkan pemikiran saya tentang ide itu. Mereka sama dengan milik Nate dan Ebony: tidak. Hanya tidak.” (Penekanan pada aslinya.)

DeVos benar untuk mencirikan rencana itu sebagai “mengerikan.” Begitu tersiar kabar bahwa agen federal berencana untuk memeriksa status imigrasi di sekolah, banyak anak, tidak hanya siswa yang tidak berdokumen tetapi juga anak-anak yang lahir asli dengan orang tua atau saudara kandung yang tidak berdokumen, kemungkinan besar akan berhenti bersekolah dan kehilangan pendidikan mereka. Jangan heran jika kebijakan seperti itu muncul kembali dalam beberapa bentuk di masa depan.

Rencana Stephen Miller Untuk Menempatkan Setara Setengah Angkatan Darat AS Di Perbatasan Selatan: Pada TA 2020, Angkatan Darat AS memiliki sekitar 480.000 tentara, menurut Pusat Studi Strategis dan Internasional. Menurut mantan Menteri Pertahanan Mark Esper, Stephen Miller ingin menempatkan lebih dari setengah Angkatan Darat AS (atau yang setara) di perbatasan AS-Meksiko—dan telah mengambil langkah-langkah untuk mewujudkannya.

“Kami sedang rapat, menunggu presiden keluar,” kata Esper kepada Norah O’Donnell saat wawancara di 60 menit. “Kami berdiri di sekitar Meja Resolute. Dan dia di belakangku. Dan suara ini baru saja mulai berbicara tentang karavan yang akan datang. Dan, ‘Kita perlu mengirim pasukan ke perbatasan.’ Dan, ‘Kami membutuhkan seperempat juta tentara.’ Dan saya pikir dia bercanda. Dan kemudian saya berbalik dan saya melihat dia dan ini—dan mata datar ini. Jelas, dia tidak bercanda.

“Dia mengulangi, ‘Tidak, kami membutuhkan seperempat juta tentara,’” kata Esper. “Dan saya hanya berbalik ke arahnya, menghadapinya, dan berkata, ‘Saya tidak memiliki seperempat juta tentara untuk dikirim dalam misi konyol ke perbatasan.’”

Esper bertanya kepada kepala staf dan Jenderal Mark A. Milley, ketua Kepala Staf Gabungan, untuk memastikan Miller belum membuat rencana. “Milley kembali beberapa hari kemudian dan pintu terbuka dan dia melambaikan dokumen yang ada di tangannya. Dan dia mengatakan sesuatu seperti, ‘sekretaris, Anda tidak akan percaya ini.’ Dan saat itulah dia menjelaskan kepada saya bahwa, ya, mereka sedang bekerja. Bahwa kami telah mengembangkan rencana, konsep awal bagaimana ini bisa terjadi. Dan saya hanya terperangah bahwa, bukan hanya ide yang diajukan, tetapi juga orang-orang di departemen saya yang mengerjakannya.”

“Saya memberikan instruksi khusus kepada Jenderal Milley untuk memberi tahu NORTHCOM, Komando Utara, untuk berhenti mengerjakannya, berhenti dan berhenti. Dan jika ada yang memiliki pertanyaan, katakan pada mereka bahwa mereka harus menghubungi saya secara langsung. Saya tidak pernah mendapat telepon,” kata Esper. “Itu sudah mati dan mati, sebagaimana mestinya.”

Tidak perlu menempatkan pasukan di perbatasan AS. Amerika Serikat dapat mengurangi jumlah orang yang memasuki negara itu secara tidak sah dengan menerima lebih banyak pekerja sementara. Penelitian National Foundation for American Policy menemukan bahwa menerima lebih banyak pekerja pertanian Meksiko melalui program Bracero mengurangi masuk (kekhawatiran) ilegal di perbatasan sebesar 95% antara tahun 1953 dan 1959. Pengurangan imigrasi ilegal semacam itu akan dicapai tanpa biaya bagi pembayar pajak dan tidak akan melemahkan atau mengganggu prioritas pertahanan nasional lainnya.

Upaya Menghukum Orang Tua Dan Anak Di Perbatasan: “Pemerintah AS memisahkan lebih dari 3.000 anak dari orang tua mereka di sepanjang perbatasan Meksiko pada Mei dan Juni 2018, puncak kebijakan ‘tanpa toleransi’ Presiden Donald Trump untuk menuntut orang dewasa atas pelanggaran ringan melintasi perbatasan secara ilegal,” menurut Maria Sacchetti dari Washington Post. “Pejabat DHS mengatakan lebih dari 5.500 anak dipisahkan seluruhnya.”

“Pada 10 Mei 2018, Matthew Albence, lalu a berpangkat tinggi pejabat di ICE, menulis dalam memo kepada pejabat lain di agensi bahwa dia khawatir orang tua akan dikembalikan ke anak-anak mereka di stasiun Patroli Perbatasan terlalu cepat setelah pergi ke pengadilan pidana, ”tulis Sacchetti, pada 8 Juni 2022, mengutip email yang tersedia bagi para pengacara bagi para migran yang dipisahkan dari anak-anak mereka oleh kebijakan tersebut. “Kata Albence CBP [Customs and Border Protection] harus bekerja dengan ICE untuk mencegah hal ini terjadi,’ seperti dengan membawa anak-anak itu sendiri ke ORR (Office of Refugee Resettlement) ‘dengan kecepatan yang dipercepat’ atau membawa orang dewasa langsung ke ICE dari pengadilan pidana, alih-alih mengembalikan mereka kepada anak-anak mereka .”

Pemerintahan Trump mengakhiri pemisahan keluarga di perbatasan pada Juni 2018 setelah kecaman publik bahwa memisahkan anak-anak dari orang tua mereka adalah tindakan yang kejam. Pengungkapan dari email yang sebelumnya dirahasiakan menunjukkan pejabat Trump menganggap kebijakan itu tidak cukup kejam.

Ketiga laporan ini mengingatkan kita bahwa kebijakan imigrasi pemerintahan Trump seringkali kejam dan tidak biasa. Pengungkapan tersebut menunjukkan jika individu yang sama mendapatkan kesempatan kedua, kebijakan yang terungkap sejak Donald Trump meninggalkan kantor dapat kembali bersama dengan kebijakan imigrasi baru dan kemungkinan lebih keras.

Apakah bermain judi totobet sidney safe atau tidak, itu benar-benar tergantung dengan bandar togel online tempat anda memasang. Pasalnya udah ada banyak sekali bettor yang berhasil dan berhasil berkat rajin bertaruh di pasaran togel sidney pools. Oleh dikarenakan itulah para pembaca sekalian mesti pintar dalam memilah bandar togel online yang terdapat di google atau internet. Mendapatkan keuntungan saat bermain judi togel sidney hanya sanggup kami menikmati jika kita bertaruh di daerah yang tepat.