togel

Menimbang Risiko Inflasi, Resesi, dan Stagflasi dalam Perekonomian AS

Prospek ekonomi makro terus mendominasi agenda eksekutif. Tahun lalu, ketika permintaan melonjak dan rantai pasokan tersendat, banyak perusahaan menemukan kekuatan penetapan harga yang belum pernah mereka alami sebelumnya.

Tapi pertempuran Fed melawan inflasi yang dihasilkan telah mendorong risiko resesi. Hari ini, ketakutan makroekonomi berputar keluar dari inflasi dan menuju penurunan lain. Sementara gagasan bahwa resesi akan memadamkan api inflasi adalah persuasif, itu tidak dijamin.

Seperti yang kami tulis di sini pada bulan Maret, pembuat kebijakan moneter menimbulkan risiko terbesar dari resesi AS. Dalam memerangi inflasi, mereka berisiko menekan pertumbuhan. Tingkat kenaikan terlalu cepat, atau terlalu jauh, dan mereka memberikan resesi. Melakukan “pendaratan lunak” itu sulit.

Sejak Maret, keseimbangan yang rapuh ini menjadi semakin genting. Ekonomi, meskipun kuat, melambat, sementara inflasi kemungkinan telah mencapai puncaknya. Terhadap tekanan pelonggaran seperti itu, jalur suku bunga Federal Reserve seperti yang diperkirakan di pasar telah tumbuh lebih agresif. Pada pertengahan Maret, ekspektasi The Fed akan menaikkan suku bunga mendekati 2% pada Februari 2023; sekarang ekspektasinya mendekati 3%. Bahkan jika The Fed mengubah rencana, ekspektasi ini telah menaikkan suku bunga jangka panjang. Akibatnya, pasar saham, terutama sektor teknologi, mengalami penurunan tajam, memberikan tekanan lebih lanjut pada ekonomi.

Apakah kesalahan kebijakan sudah dilakukan dan resesi di jalan? Meskipun kami terus melihat ini sebagai skenario yang tidak mungkin terjadi pada tahun 2022, kemungkinan soft landing pada tahun 2023 semakin lama. Untuk memahami alasannya, kita perlu melihat jalur inflasi serta dampak dari tingkat yang lebih tinggi terhadap perekonomian.

Inflasi Kemungkinan Memuncak

Inflasi Covid telah menjadi pertemuan yang tidak biasa dari permintaan yang sangat tinggi, didorong oleh stimulus yang sangat besar, dan kemacetan pasokan simultan di pasar produk, komoditas, dan tenaga kerja. Itu lebih gigih daripada yang diperkirakan secara luas karena guncangan baru terus datang. Awalnya, itu tidak berbahaya “memantulkan” inflasi dari harga rendah di awal pandemi. Kemudian datang kemacetan pasokan; kemudian lonjakan energi tahun lalu; perebutan besar untuk tenaga kerja; perang tak terduga di Ukraina; dan penguncian ekonomi di China musim semi ini. Inflasi akan tetap sulit diprediksi — mereka yang memperingatkan terhadap inflasi sejak dini tidak melakukannya karena mereka mengantisipasi rangkaian guncangan ini.

Meskipun belum berakhir, periode stres maksimum mungkin sudah berlalu. Permintaan mendingin. Persediaan telah dibangun kembali dengan sehat. Pekerja kembali ke angkatan kerja. Ini akan memungkinkan angka inflasi untuk moderat sepanjang sisa tahun ini.

Sinyal lain dari moderasi inflasi adalah melemahnya kekuatan penetapan harga perusahaan. Laba perusahaan tumbuh kuat pada tahun 2021 — bukti inflasi mikroekonomi karena perusahaan jelas mampu melewati tekanan harga kepada konsumen. Tapi itu semakin kecil kemungkinannya untuk bertahan. Pertimbangkan bahwa perusahaan biasanya menghadapi tradeoff antara menaikkan harga dan kehilangan pangsa pasar. Ketika ekonomi dibuka kembali, tradeoff itu ditangguhkan karena permintaan tinggi dan pasokan rendah. Tetapi karena permintaan melambat dan persediaan dibangun kembali, kekuatan harga kemungkinan akan berkurang. Pengecer besar, seperti Walmart dan Target, baru-baru ini menunjukkan dinamika seperti itu ketika mereka menunjukkan margin yang menyusut.

Konon, memoderasi inflasi tidak sama dengan mengalahkan inflasi. Secara realistis, inflasi, meskipun menurun, akan tetap berada di atas tingkat target 2% sepanjang tahun depan dan mungkin lebih dari itu — dan risiko kenaikan tetap ada. Mungkin ada kejutan baru yang tidak terduga.

Kebijakan Moneter Semakin Sulit

Meskipun sebagian besar kenaikan suku bunga Fed akan datang tahun ini, efek lagging mereka akan menggeser risiko resesi lebih banyak ke tahun 2023. Pada lintasan saat ini, suku bunga kebijakan akan mencapai tingkat “ketat” sekitar 3%, dan hambatan terhadap perekonomian akan tetap ada. .

Tapi ini mungkin bukan akhir dari pengetatan moneter. Untuk kebijakan moneter untuk menyatakan kemenangan, pertumbuhan harga harus kembali ke tingkat pra-pandemi (dan target kebijakan) sekitar 2%. Karena pendorong inflasi berputar keluar dari tekanan istimewa, seperti rantai pasokan mobil, dan ke area yang lebih sulit, seperti layanan secara lebih luas, tarif mungkin harus naik lebih jauh.

Angin sakal terhadap perekonomian sudah terasa. Ekspektasi kebijakan yang lebih ketat telah menggeser suku bunga jangka panjang, yang telah menghancurkan pasar ekuitas – dan pada gilirannya, kekayaan dan kepercayaan rumah tangga – dan memperlambat pertumbuhan pengeluaran. Tingkat hipotek yang jauh lebih tinggi berdampak pada pasar perumahan.

Semua angin sakal ini dibuat oleh pembuat kebijakan tanpa ketelitian bedah. Faktanya, para gubernur bank sentral hampir buta, hanya melihat ekonomi melalui kaca spion yang kabur, karena sebagian besar data makro tertinggal. Tidak pasti seberapa besar keputusan mereka akan memperketat kondisi keuangan atau seberapa besar pengaruhnya terhadap ekonomi — dan semua ini bisa berubah secara tiba-tiba. Jadi, sementara kenaikan suku bunga adalah suatu keharusan mengingat pertumbuhan harga yang tinggi, berapa banyak dan kapan hampir tidak dapat diketahui.

Seberapa Lembut – atau Kerasnya Pendaratan?

Ketika peluang resesi turun ke keseimbangan inflasi yang moderat vs. ekonomi yang melambat, kita juga harus bertanya seberapa besar tekanan yang dapat diserap ekonomi.

Jika resesi 2023 dapat dihindari, itu karena konsumen dan perusahaan AS masih dalam kondisi sehat. Neraca rumah tangga kuat, dan pasar tenaga kerja sedang booming. Yang menggembirakan, kita melihat beberapa pendinginan tekanan inflasi (seperti penurunan harga barang tahan lama dan penurunan pertumbuhan upah) tanpa kelemahan makroekonomi. Dan meskipun margin perusahaan akan menurun dari sini, mereka turun dari tingkat yang sangat kuat.

Namun, mudah untuk menunjukkan kerentanan ekonomi. Sentimen bisnis yang memburuk dapat membebani investasi dengan cepat, merampas momentum ekonomi. Dan meskipun pasar tenaga kerja yang kuat dan neraca rumah tangga yang kuat, kepercayaan konsumen telah tertekan untuk sementara waktu, kemungkinan didorong oleh harga energi. Ditambah fakta bahwa pasar keuangan yang goyah menyusutkan kekayaan rumah tangga — masalah yang akan menjadi lebih besar jika pasar perumahan berubah — dan siklusnya terlihat rentan.

Yang mengatakan, jika resesi melanda pada tahun 2023, ada alasan bagus untuk mengharapkannya menjadi ringan karena pendorong jenis resesi yang paling merusak cenderung tidak hari ini. Bank dikapitalisasi dengan baik, menguntungkan, dan tidak mungkin mendorong overhang struktural dalam resesi. Ini meninggalkan prospek bahwa permintaan dapat kembali dengan cepat dan pasar tenaga kerja tetap ketat, yang akan menjaga agar resesi tetap ringan.

Ketakutan akan “Stagflasi” Sejati Adalah Prematur

Salah satu manfaat dari resesi adalah prospek memadamkan api inflasi. Tetapi bagaimana jika resesi gagal mengatur ulang pertumbuhan harga ke kondisi tidur sebelum pandemi? Resesi pada tahun 2023 atau 2024 dapat dengan mudah hidup berdampingan dengan inflasi di atas target (2%), bahkan jika tingkat saat ini tidak masuk akal. Inflasi seperti itu bisa terjadi berkelanjutan driver, seperti upah dan perumahan, yang bertentangan dengan pemerasan istimewa yang telah kita lihat sejauh ini.

Meskipun risiko yang masuk akal, hasil seperti itu masih belum menjadi “stagflasi” sejati tahun 1970-an. Meskipun populer di berita utama hari ini, stagflasi lebih dari koeksistensi pertumbuhan yang terlalu lambat dan inflasi yang terlalu tinggi. Era itu adalah ekonomi yang rusak secara struktural, di mana pertumbuhan harga tidak pernah tenang karena kepercayaan (ekspektasi) terhadap stabilitas harga sangat rusak. Ini menghasilkan suku bunga jangka panjang yang tinggi, kebijakan moneter dan fiskal yang terhambat, dan tingkat pengangguran yang terus meningkat — konstelasi hasil yang jauh lebih buruk daripada prospek inflasi yang meningkat dan pertumbuhan yang lambat.

Skenario mimpi buruk seperti itu tidak dapat dikesampingkan hari ini, tetapi seharusnya tidak menjadi kasus dasar. Apa yang berdiri di antara resesi dengan inflasi di atas target dan “stagflasi” adalah The Fed. Jika bank sentral memiliki tekad untuk menjaga kebijakan moneter ketat meskipun resesi, ada kemungkinan inflasi dapat ditimbulkan dari sistem. Itu membutuhkan kekuatan dan kemandirian yang signifikan, karena politisi, investor, dan publik akan mendorong penurunan suku bunga. Namun dihadapkan dengan kemungkinan pemutusan struktural, kami masih berpikir The Fed akan berdiri tegak.

Apa yang Harus Dilakukan Eksekutif

Mencerna risiko, eksekutif perlu fokus pada empat prioritas:

Pertama, pikirkan tentang penetapan harga secara strategis. Meskipun inflasi diatur ke moderat, ia akan melakukannya dengan lambat. Risiko akan tetap naik, bahkan dalam resesi. Sementara kekuatan untuk melewati kenaikan harga akan dimoderasi relatif terhadap pemulihan Covid, dispersi dan volatilitas harga yang tersisa akan memastikan peluang selektif untuk beberapa permainan di beberapa pasar.

Kedua, hindari pembingkaian biner resesi dan hindari model mental yang menahan risiko pada pengalaman baru-baru ini. Tidak semua resesi adalah bekas luka struktural yang dalam seperti 2008, dan tidak semua berdampak separah resesi Covid. Memahami pendorong dan sifat resesi masa depan akan mengatur perusahaan untuk navigasi yang lebih baik. Jangan mengabaikan gagasan bahwa resesi berikutnya bisa ringan dan singkat.

Ketiga, jangan lupa bahwa setiap dislokasi dan stres juga merupakan peluang untuk kinerja yang lebih baik. Mereka yang memiliki buku pedoman yang berpusat pada ketahanan dan pengambilan risiko yang terkendali memiliki peluang relatif, atau bahkan kinerja mutlak jika mereka dapat menciptakan dan memanfaatkan peluang strategis di masa-masa sulit.

Keempat, sementara kelipatan saham teknologi telah turun tajam, jangan menyamakan tekanan dana dan koreksi pasar dengan penurunan kepentingan strategis teknologi. Penerapan teknologi digital akan terus mendorong disrupsi dan pertumbuhan kompetitif di semua sektor.

Singkatnya, sementara kita dapat memperjelas pemicu dan risiko, ketidakpastian dan perubahan akan mengharuskan perusahaan memperbarui pandangan mereka tentang ekonomi secara teratur, mempersiapkan berbagai skenario yang masuk akal, dan menghindari asumsi hasil terburuk.

Di situs ini, kami menjamin dan selamanya memprioritaskan kepuasan para bettor didalam memperoleh sidney hari ini togel Salah satunya adalah bersama dengan menyediakan result pengeluaran sdy hari ini tercepat dan terbaru secara berkesinambungan dan pas waktu. Semua update terbaru untuk nomor pengeluaran sidney prize 2021 mampu kalian menikmati terhadap jam 14.00 WIB atau jam 2 siang. Dengan memberikan hasil result sdy tercepat maka para bettor tidak mesti kembali menanti terlalu lama.