Mengelola Tumpukan Menit Terakhir Pekerjaan Terlambat
togel

Mengelola Tumpukan Menit Terakhir Pekerjaan Terlambat

Ini adalah akhir semester… siswa tiba-tiba berpikir mereka ingin melakukan pekerjaan. Ada banyak masalah dengan skenario ini… Kualitas pembelajaran dengan menjejalkan banyak pekerjaan sekaligus lebih rendah. Guru juga harus mengarungi tumpukan dokumen. Ini bisa memakan waktu selamanya. Jika Anda adalah pengguna Google Classroom, berikut adalah beberapa tips tentang cara mengelola siswa yang mengirimkan tugas di saat-saat terakhir.

1. Gunakan Schoolytics

Ini adalah cara nomor satu pribadi saya untuk mengelola pekerjaan yang diserahkan pada akhir semester.

Setelah menyinkronkan kelas Google Classroom Anda di Schoolytics pilih Assignments to Grade pada menu laporan. Anda juga dapat mengeklik Item Tindakan saat pertama kali masuk ke Schoolytics. Pilih berapa banyak tugas yang menunggu penilaian.

Apa yang membuat Schoolytics jauh lebih cepat daripada daftar tugas Google Classroom adalah fitur filternya! Perhatikan di bagian atas halaman Tugas untuk Dinilai adalah opsi untuk menetapkan rentang tanggal untuk tugas yang dikirimkan. Schoolytics secara default mencari tugas yang dikirimkan di SEMUA kelas Anda.

Ini akan memberi Anda daftar semua tugas yang mudah dibaca. Klik judul tugas untuk meluncurkan Google Classroom. Anda tidak akan kehilangan tempat, jadi klik beberapa sekaligus untuk memuat kiriman siswa di tab lain.

Klik “Diserahkan”. Ini akan mengurutkan daftar berdasarkan stempel waktu saat tugas siswa dikirimkan. Mengelola tumpukan pekerjaan yang terlambat di menit-menit terakhir menjadi mudah ketika Anda dapat menyortir ke dalam daftar.

Gunakan Schoolytics untuk mencari siswa tertentu dan melihat semua tugas yang terlambat diserahkan.

Saya memiliki peringatan yang disiapkan di Google Google Classroom untuk mengirimi saya email ketika siswa meninggalkan Komentar Pribadi. Di Gmail, saya memfilter email saya untuk Komentar Pribadi dari Google Classroom. Ini berarti ketika mereka masuk ke Gmail saya, mereka secara otomatis diberi bintang dan diberi label “Komentar Pribadi”.

Jika siswa mengirimkan tugas yang terlambat atau perlu dinilai, mereka DIWAJIBKAN untuk meninggalkan saya Komentar Pribadi.

Ini memicu email kepada saya untuk memungkinkan saya memiliki cara untuk mengetahui apa yang perlu saya tinjau.

Jika pekerjaan terlambat saya minta mereka memberi tahu saya mengapa mereka membutuhkan waktu tambahan. Jelas, saya memprioritaskan siswa yang memang membutuhkan lebih banyak waktu daripada mereka yang mengatakan kepada saya, “Jujur Bu Keeler, saya hanya malas.”

Jika siswa ingin saya menilai ulang, mereka harus memberi tahu saya perubahan apa yang mereka buat dan apa yang harus saya lihat sehingga saya tidak perlu memulai seluruh tinjauan dari awal.

3. Kirim ke Formulir Google

Kiat TERBAIK saya untuk menggunakan Google Classroom adalah memberi nomor pada tugas Anda. #001, #002. Saya membuat Formulir Google untuk siswa untuk mengirimkan pekerjaan mereka yang terlambat dan mereka harus memberi saya nomor tugas tunggal. Saya menggunakan Validasi Respons dalam pertanyaan Formulir untuk nomor tugas. Hal ini memaksa mereka untuk menyerahkan hanya satu tugas yang terlambat pada satu waktu alih-alih “inilah 50 hal saya untuk Anda lihat”. Saya kemudian dapat mengurutkan tugas yang terlambat di spreadsheet berdasarkan nomor tugas untuk lebih cepat mengevaluasi tugas terlambat Google Classroom.

4. Refleksi Diri

Praktik penilaian tradisional tidak didukung oleh penelitian karena akurat untuk pembelajaran. Sebagai manusia Anda tidak memiliki kemampuan untuk secara akurat membedakan antara 88 dan 89, apalagi 89 dan 90. Sebenarnya jauh lebih buruk dari itu. Ketika sekelompok guru menilai makalah yang sama, ada perbedaan 30 poin. Kecuali itu matematika… maka selisihnya 40 poin! SAPI SUCI itu berarti penilaian Anda terhadap pekerjaan siswa bisa meleset hingga 3 KELAS!

Di akhir semester saya selalu memberikan Google Form kepada siswa saya untuk merefleksikan semester tersebut.

Dia
Adalah
Sangat
Panjang

Saya memberi mereka banyak cara untuk berefleksi. Saya meminta mereka untuk merenungkan praktik mereka sendiri. Pikirkan tentang apa yang tidak adil yang menurut mereka berdampak negatif terhadap nilai mereka. Apa yang berhasil bagi mereka. Apa yang mereka pelajari? Apa yang perlu saya ketahui untuk menilai mereka secara adil? Saya meminta mereka untuk memberi tahu saya tentang pekerjaan yang terlambat.

Saya memecah Formulir Google menjadi beberapa bagian.

Setiap bagian adalah jenis refleksi yang berbeda.

Saya bertanya kepada mereka “menurut Anda, nilai apa yang pantas Anda dapatkan jika saya hanya dinilai pada ….” beberapa kali. Bagaimana jika hanya berdasarkan UPAYA. Bagaimana jika hanya berdasarkan “APA YANG ANDA PELAJARI”.

Pertanyaan terakhir pada halaman/bagian terakhir Google Form saya menanyakan “Menurut Anda, nilai berapa yang adil untuk Anda di kelas ini.” Dan dengan semua pertanyaan ini, “Jelaskan mengapa”.

Menghargai Input Siswa Lebih dari Dokumen

Saya telah berinteraksi dengan siswa ini sepanjang semester. Saya telah melakukan percakapan, email, melihat pekerjaan mereka. Saya membaca tanggapan mereka dan saya lebih memercayai insting dan siswa saya daripada memercayai algoritme matematika di buku nilai. Saya melihat nilai apa yang menurut mereka adil. Saya membaca semua tanggapan mereka. Saya memiliki pendapat saya tentang APA YANG AKAN SAYA TILAI MEREKA SECARA HOLISTIK daripada sebagai jumlah poin dalam buku nilai. Jika siswa dan saya setuju…. Saya melakukan semua pekerjaan yang terlambat dan memasukkan skor untuk memastikan nilai tersebut mengeluarkan PENILAIAN SAYA terhadap siswa tersebut. Lalu, saya sama sekali tidak melihat pekerjaan mereka yang terlambat. Masalah terpecahkan.

Bertahun-tahun yang lalu saya mencoba sebuah eksperimen di mana saya tidak melihat satu pun pekerjaan siswa yang terlambat selama satu semester. Di akhir semester saya membagikan laporan kemajuan dan meminta siswa untuk mengidentifikasi pekerjaan yang mereka lakukan tetapi saya tidak memberi nilai, pekerjaan yang tidak hadir atau terlambat yang tidak ada di buku nilai, nilai rendah yang seharusnya tidak terlalu rendah dan itu tidak adil…. jumlahkan semua poin itu. Saya memiliki kategori kredit tambahan di buku nilai. “Menurutmu, berapa banyak poin yang membuatmu ditipu?” Saya bertanya kepada mereka… mereka memberi saya beberapa nomor. Saya berkata, “Oke, jadi jika saya memasukkan poin x ke dalam buku nilai, Anda akan senang?” “Ya” kata mereka. “Oke, saya memasukkan ini ke buku nilai sekarang.” Dan 99% dari waktu… tidak mengubah nilai mereka. Mengapa saya menghabiskan berjam-jam hidup saya ketika itu tidak penting?

Setelah membaca penelitian ekstensif tentang praktik penilaian, saya belajar bahwa insting Anda adalah yang paling akurat.

ANDA MENILAI siswa Anda. Jangan terikat pada buku nilai yang tidak mengenal anak-anak Anda. Parit jam melakukan entri data. Itulah tip saya.

  • Mengelola Tumpukan Menit Terakhir Pekerjaan Terlambat

    Akhir semester, Anda mengelola Tumpukan Menit Terakhir Pekerjaan Terlambat. Jika Anda adalah pengguna Google Classroom, berikut adalah beberapa tip untuk membantu Anda mengatasi serbuan kertas di menit-menit terakhir yang tak terelakkan.

  • Tidak ada KERJA SEKOLAH!  Ambil Istirahat

    Jika Anda perlu mendengarnya: Tidak ada tugas sekolah selama istirahat. Itu bisa dilakukan! Kita semua lelah dan istirahat sangat penting untuk menjaga kecintaan mengajar.

  • 5 Hal yang Perlu Diketahui Tentang Flip (Respons Video Siswa)

    Sebelumnya Flipgrid, Flip adalah alat penting untuk setiap kelas EdTech. Jika Anda memiliki akses ke perangkat, berikut adalah 5 hal yang perlu diketahui tentang Flip.

Saran dari ChatGPT Mengelola Tumpukan Menit Terakhir Pekerjaan Terlambat

Memberikan saran kepada guru tentang Mengelola Tumpukan Menit Terakhir dari Pekerjaan Terlambat yang diajukan oleh siswa

Berikut adalah beberapa tips untuk mengelola tumpukan tugas terlambat yang dikirimkan oleh siswa di menit-menit terakhir:

  1. Tetapkan harapan yang jelas untuk waktu kerja. Pastikan siswa memahami konsekuensi keterlambatan menyerahkan tugas, seperti pengurangan nilai atau tugas tambahan.
  2. Pertimbangkan untuk memberikan dukungan atau akomodasi tambahan bagi siswa yang kesulitan memenuhi tenggat waktu. Ini dapat mencakup menawarkan waktu ekstra atau membiarkan siswa menyelesaikan pekerjaan mereka di lingkungan yang tenang dan bebas gangguan.
  3. Kembangkan sistem untuk melacak dan menilai pekerjaan yang terlambat. Ini bisa melibatkan penggunaan spreadsheet atau perangkat lunak penilaian untuk melacak tugas mana yang terlambat dan nilai yang sesuai.
  4. Bersikaplah fleksibel dan pengertian. Ketahuilah bahwa siswa mungkin memiliki keadaan khusus yang mencegah mereka menyerahkan tugas tepat waktu, dan cobalah bekerja bersama mereka untuk menemukan solusi.
  5. Berkomunikasi dengan siswa dan orang tua mereka tentang pentingnya penyelesaian pekerjaan tepat waktu. Dorong siswa untuk mengambil tanggung jawab atas pembelajaran mereka sendiri dan untuk mencari bantuan jika mereka berjuang untuk memenuhi tenggat waktu.

Keberadaan tabel knowledge hk pultentu saja akan sangat menopang para bettor judi togel sdy pools. Karena dengan miliki data sdy 2021 terlengkap kami mampu bersama dengan lebih ringan menerka angka togel sidney hari ini keluar berapa. Sehingga kesempatan kemenangan akan semakin terbuka lebar. Data sidney sejak dulu sebenarnya telah di akui sebagai alat bantu kalkulasi prediksi jitu yang terlalu bermanfaat.