Mengapa PHK hanya akan kembali menggigit perusahaan teknologi
togel

Mengapa PHK hanya akan kembali menggigit perusahaan teknologi

Malapetaka dan kesuraman dari tahun lalu telah mengikuti kita memasuki tahun baru dengan pemutusan hubungan kerja teknologi di seluruh dunia masih berjalan lancar dalam beberapa minggu pertama tahun 2023.

Menurut data yang dihimpun PHK.fyi, sekitar 26.061 karyawan telah di-PHK oleh 104 perusahaan teknologi. Hal ini menunjukkan bahwa tahun 2023 akan melampaui tahun 2022 untuk redudansi teknologi global, mendekati hari-hari awal pandemi COVID-19.

Di antara PHK profil tinggi tahun ini termasuk SalesForce, yang berencana untuk memangkas 10 persen tenaga kerjanya pada tahun 2024, dan Microsoft, yang berencana untuk memberhentikan sejumlah karyawan di divisi tekniknya.

Semua PHK ini dapat dicegah — andai saja perusahaan teknologi ini menyadari bahwa peningkatan pesat perusahaan mereka selama COVID-19 tidak dapat dipertahankan.

Karena semakin banyak orang beralih ke teknologi karena penguncian dan bekerja dan bermain didigitalkan, sebagian besar raksasa teknologi percaya bahwa ini akan menjadi “normal baru”. Oleh karena itu, perusahaan-perusahaan ini mengamuk untuk meningkatkan permainan mereka di bidang ini.

Tapi tidak ada hal baik yang bertahan lama. Faktanya, tren ini berubah tajam tahun lalu.

Menghadapi hambatan ekonomi seperti perang dan inflasi, raksasa teknologi ini telah mengalami penurunan pertumbuhan yang signifikan, menyebabkan mereka berjuang mencari cara yang efektif untuk memotong biaya.

Keuntungan jangka pendek, kerugian jangka panjang

Mengapa PHK hanya akan kembali menggigit perusahaan teknologi
Kredit Gambar: iStock

“Biaya tenaga kerja biasanya merupakan hal pertama yang terjadi ketika perusahaan memotong biaya, selain dari periklanan dan pemasaran,” Dan Wang, seorang profesor di Columbia Business School, mengatakan kepada Business Insider.

Meskipun ada cara lain untuk memangkas biaya, seperti menunda promosi, sebagian besar perusahaan ini menggunakan PHK sebagai cara cepat dan nyaman untuk memangkas biaya.

Namun apakah merumahkan karyawan bisa menjadi solusi bagi perusahaan untuk meningkatkan pendapatannya?

Bertentangan dengan kepercayaan populer bahwa PHK dapat membantu mengurangi beban keuangan bisnis, PHK biasanya tidak mengubah posisi perusahaan menuju pertumbuhan.

Faktanya, ketika Nokia menggunakan strategi yang sama untuk memberhentikan ribuan karyawannya di seluruh dunia karena bisnis telepon selulernya menurun pada tahun 2008, perusahaan tersebut akhirnya terjerumus ke dalam krisis keuangan yang lebih dalam.

Ini karena semua keuntungan perusahaan dari pengurangan karyawan mereka adalah benjolan akuntansi jangka pendek yang terlihat bagus di atas kertas, memenuhi tuntutan para pemegang saham perusahaan-perusahaan ini. Dalam jangka panjang, perusahaan-perusahaan ini seringkali harus menghadapi lebih banyak konsekuensi negatif dibandingkan dengan konsekuensi positif.

Menurut Josh Bersin, perusahaan membutuhkan satu atau dua tahun untuk “pulih” dari efek negatif PHK, dan beberapa dari perusahaan ini tidak pernah kembali ke pertumbuhan semula.

Serangkaian pengunduran diri

rangkaian pengunduran diri
Kredit Gambar: Gambar Getty

Dengan volatilitas industri teknologi saat ini, karyawan di hampir setiap perusahaan teknologi lainnya merasakan panasnya.

Karena semakin banyak kolega mereka yang di-PHK, karyawan yang tersisa dari perusahaan teknologi ini mungkin mulai mempertanyakan lintasan karier mereka sendiri dan mencari peluang kerja lain, yang menyebabkan efek riak.

Menciptakan “penularan perputaran”, sebuah laporan yang dilakukan oleh Visier menemukan bahwa karyawan 7,7 persen lebih mungkin meninggalkan perusahaan setelah pemutusan hubungan kerja atau “pengunduran diri yang tidak disengaja” terjadi dalam tim mereka. Persentase ini diperparah menjadi 9,1 persen jika pengunduran diri dilakukan secara sukarela.

Selain itu, fenomena ini lebih mungkin terjadi dalam ukuran tim yang lebih kecil dalam sebuah organisasi — karyawan yang bekerja dalam tim yang terdiri dari dua orang memiliki kemungkinan 25,1 persen lebih besar untuk berhenti begitu anggota timnya mengundurkan diri, dibandingkan dengan 14,5 persen untuk tim yang terdiri dari enam hingga 10 orang, dan 7,9 persen untuk tim 11 hingga 20.

Hal ini disebabkan oleh “saling ketergantungan yang kuat dan hubungan pribadi antara rekan kerja dalam tim yang lebih kecil”, kata kepala penelitian dan nilai Visier, Andrea Derler, kepada CNBC Make It.

Oleh karena itu, dengan kurangnya tenaga kerja, perusahaan harus berebut untuk mempekerjakan kembali mantan atau karyawan baru mereka – mirip dengan bagaimana Twitter meminta mantan karyawannya untuk kembali setelah merumahkan sekitar setengah dari tenaga kerjanya setelah pengambilalihan Elon Musk.

Multitasking mungkin merupakan sifat yang diinginkan, tetapi mengurangi produktivitas

karyawan multitask
Kredit Gambar: Shutterstock

Ketika perusahaan memberhentikan lebih banyak stafnya (dan memicu efek riak), karyawan yang tersisa harus mengenakan banyak jabatan untuk mengisi peran mantan karyawan.

Para karyawan ini sayangnya akan berjuang untuk memenuhi peran ini karena kehilangan pengetahuan dari karyawan yang diberhentikan.

Meskipun dalam beberapa tahun terakhir, multitasking mungkin tampak seperti sesuatu yang diharapkan dari Anda di tempat kerja dan sering terdaftar sebagai sifat yang diinginkan dalam deskripsi pekerjaan, multitasking sebenarnya kontraproduktif dalam hal kinerja di tempat kerja.

Menurut beberapa penelitian dan penelitian, karyawan yang melakukan banyak tugas akan mengalami penurunan produktivitas hingga 40 persen, yang, pada gilirannya, sering kali menurunkan semangat kerja di tempat kerja.

Ini datang dengan label harga yang tinggi — semangat kerja yang hancur adalah bahan bakar yang menyulut api ketidakpuasan karyawan, konflik di tempat kerja, dan ketidakhadiran dalam suatu organisasi, yang mengarah pada penurunan keuntungan perusahaan secara keseluruhan.

Sebaliknya, organisasi dengan semangat kerja yang lebih tinggi menunjukkan produktivitas 17 persen lebih tinggi, dan melaporkan tingkat ketidakhadiran hingga 41 persen lebih rendah dan profitabilitas 21 persen lebih tinggi daripada perusahaan lain.

Biaya perekrutan dan pelatihan karyawan baru

pelatihan karyawan
Kredit Gambar: Freepik

Perusahaan sering meremehkan keterampilan dan pengetahuan yang mereka kirimkan saat mereka memberhentikan karyawan.

Ketika kondisi bisnis pulih kembali, perusahaan-perusahaan ini harus meningkatkan pekerjaan mereka agar bisnis dapat tumbuh, yang menyebabkan biaya perekrutan kembali, pelatihan, dan orientasi karyawan baru menjadi bola salju.

Produktivitas akan hilang karena periode penyesuaian (atau periode pelatihan) karyawan baru, waktu yang dihabiskan oleh karyawan perusahaan lainnya untuk membantu pendatang baru, serta waktu yang hilang oleh manajer untuk merekrut karyawan baru ini.

Dari pemeriksaan latar belakang, hingga wawancara, dan mengintegrasikan karyawan ke dalam perusahaan, dolar mulai bertambah dengan cepat saat perusahaan merekrut karyawan baru.

Faktanya, antara tahun 2020 dan 2021, perusahaan telah menghabiskan lebih dari US$92 miliar untuk pelatihan saja, dan dibutuhkan waktu hingga enam bulan (atau lebih) bagi perusahaan untuk mencapai titik impas atas investasinya pada karyawan baru.

Kekuatan media sosial

ulasan buruk
Kredit Gambar: pelacak ulasan

Reputasi suatu perusahaan merupakan hasil dari persepsi konsumen dari pandangan eksternal. Dengan jangkauan global media sosial, berita PHK – dan bagaimana hal itu dilakukan oleh perusahaan – akan menyebar dengan mudah.

Dari tiba-tiba menerima email tentang penghematan mereka, hingga diberitahu melalui Zoom dan pesan teks, karyawan berbagi pengalaman mereka tentang diberhentikan oleh raksasa teknologi ini, dengan beberapa orang menyamakannya dengan “tamparan di muka”.

Saat berita tentang pengurangan ini tersebar di situs media sosial seperti LinkedIn, semakin banyak konsumen yang mewaspadai raksasa teknologi ini, yang secara langsung memengaruhi keuntungan perusahaan-perusahaan ini.

Ketika calon pelanggan menemukan satu artikel negatif di halaman pertama hasil pencarian mereka, bisnis berisiko kehilangan 22 persen bisnis.

Selain itu, konsumen cenderung memercayai ulasan yang ditulis konsumen tentang perusahaan daripada postingan merek atau perusahaan — yang berarti bahwa pengalaman yang dibagikan oleh karyawan yang di-PHK ini memiliki bobot yang jauh lebih besar, yang secara langsung memengaruhi reputasi perusahaan.

Dalam jangka panjang, reputasi yang ternoda dari bisnis ini juga akan menghambat mereka dalam hal perekrutan. Dengan situs seperti Glassdoor yang menampilkan ulasan dari mantan dan karyawan saat ini, hingga 69 persen pencari kerja akan menolak tawaran pekerjaan dari perusahaan dengan ulasan buruk bahkan saat mereka menganggur.

Bahkan jika perusahaan menawarkan kenaikan kompensasi sebanyak 100 persen, 30 persen pencari kerja akan tetap menolak tawaran pekerjaan tersebut.

Melihat melewati manfaat jangka pendek

Mengingat situasi ekonomi saat ini, tidak mengherankan jika perusahaan berjuang untuk beradaptasi dengan perubahan kebutuhan tenaga kerja.

Namun, mengingat efek negatif dari pemutusan hubungan kerja karyawan, perusahaan hanya boleh melakukan penghematan jika situasinya tidak dapat dihindari.

Selain PHK, ada banyak alternatif lain yang dapat diambil oleh perusahaan ini — dan salah satunya adalah melatih kembali karyawan saat ini untuk mengambil peran yang berbeda.

Misalnya, pada tahun 2013, perusahaan induk telekomunikasi Amerika AT&T menyadari bahwa setengah dari tenaga kerjanya menjalankan peran yang akan mubazir dalam satu dekade sehingga memutuskan untuk melatih kembali semua 100.000 pekerjanya pada tahun 2020 alih-alih melakukan PHK massal.

Selain melatih kembali karyawan, pemotongan biaya di bidang lain, seperti pemotongan tunjangan dan tunjangan, serta cuti, dapat dilakukan oleh perusahaan untuk tetap bertahan.

Kredit Gambar Unggulan: Yayasan Mata Welas Asih Martin Barraud via Ojo Images Ltd via Getty Images

Bagaimana tidak, pasaran yang satu ini sudah tersedia di Indonesia sejak awal tahun 90-an sampai saat ini. Memiliki jam kerja yang cukup lama sebabkan pasaran bocoran hk malam ini paling jitu dan akurat toto sgp makin lama maju dan paling banyak peminatnya di Indonesia. Lantaran pasaran yang satu ini sudah resmi di akui wla atau badan pengawas pertogelan dunia. Sehingga bagi siapa saja yang memainkan togel singapore ini tentu saja aman.