togel

Masalah peraturan ‘masih menantang’ karena CBDC mendapatkan popularitas secara global, kata Kepala Penginjil perusahaan IT Jerman Giesecke+Devrient Lars Hupel

Perkembangan dan minat mata uang digital bank sentral (CBDC) berkembang pesat di seluruh dunia tetapi masalah peraturan tetap menjadi tantangan, terutama untuk transaksi CBDC lintas batas.

Tetapi perusahaan IT Jerman Giesecke+Devrient (G+D) – pemenang Penghargaan Teknologi Terbaik dalam kompetisi CBDC Jalur Cepat Global Otoritas Moneter Hong Kong 2022 selama Pekan FinTech kota pada bulan November – optimis untuk mengatasi tantangan tersebut.

Proyek G+D, Filia, adalah solusi CBDC ritel yang dideskripsikan sebagai sejenis uang tunai yang dilengkapi dengan fitur pintar. Membuang berbicara kepada Kepala Penginjil Lars Hupel tentang bagaimana CBDC ritel dapat mengubah kehidupan.

T&J telah diedit untuk kejelasan dan singkatnya.

Ningwei Qin: Filia telah memenangkan kompetisi pitching komersial Singapura, Hongkongdan Indonesia & BIS. Apa rahasiamu?

Lars Hupel: Rahasianya adalah memiliki produk yang bagus. Salah satu nilai jual unik kami adalah kemampuan offline di berbagai perangkat – kartu pintar, perangkat yang dapat dikenakan, dan smartphone – yang dimiliki produk kami. Semua itu dapat digunakan untuk bertransaksi satu sama lain secara peer-to-peer. Inilah yang membedakan kami dari banyak penyedia lainnya.

Qin: Pembayaran digital biasanya memerlukan koneksi internet – seperti kebanyakan pengalaman di China daratan. Bisakah Anda menjelaskan, dengan cara yang lebih sederhana, bagaimana Filia dapat melakukan pembayaran secara offline?

Hupe: Kami memiliki protokol inti berbasis token. Pembayaran pada dasarnya adalah menyerahkan satu token kepada orang lain. Jika orang itu online, mereka dapat mengambil token atau membatalkannya dengan bank sentral atau otoritas penerbit.

Cek pembayaran ini dapat ditangguhkan jika Anda memiliki pembayaran offline ganda – baik pembayar maupun penerima offline. Anda menyimpan jejak yang dapat diaudit dalam nama samaran, dan terminal dapat menggunakannya nanti setelah mendapatkan kembali konektivitas online untuk memvalidasi pembayaran. Pemeriksaan dapat terjadi pada tahap yang berbeda bergantung pada apakah Anda sedang online atau offline.

Apa yang kami baca di media dan penelitian adalah bahwa salah satu poin utamanya adalah inklusi keuangan karena ada banyak orang yang tidak memiliki akses perbankan di China daratan.

Qin: Jadi manfaat apa yang dapat diberikan CBDC ritel kepada orang biasa? Anda menyebutkan CBDC dan inklusi keuangan.

Hupe: Berbagai alasan dapat berkontribusi pada inklusi keuangan yang lebih rendah. Di beberapa negara, terdapat ketidakpercayaan yang tinggi terhadap sistem perbankan dimana masyarakat lebih memilih uang tunai karena alasan privasi. Dan ada daerah pedesaan yang tidak memiliki cabang bank. Dan [there are] penduduk pesisir yang memiliki sedikit uang tetapi membayar biaya tinggi ke bank.

Kami membutuhkan pendekatan holistik untuk mengatasi itu. Pembayaran berkemampuan offline mengatasi banyak masalah tersebut. Jadi dalam model offline berbasis token, Anda dapat menerbitkan kartu pintar atau beberapa perangkat yang tidak memerlukan rekening bank perbankan. Saya bisa pergi ke agen dan memberikan uang tunai kepada agen itu, dan itu akan mengubahnya menjadi CBDC dan menaruhnya di kartu saya.

Ketahanan adalah topik lain. Banyak dari ini [online] Skema pembayaran elektronik akan mengalami kendala ketika jaringan atau listrik padam. Itu juga akan melindungi atau membantu dalam bencana alam atau pemadaman listrik.

Qin: Karena kami sudah memiliki uang tunai, mengapa kami membutuhkan CBDC ritel?

Hupe: Uang tunai juga memiliki masalah. Bagi banyak pedagang, menangani uang tunai cukup mahal, dan juga berisiko saat mengangkut uang tunai. Jika Anda memiliki ekonomi dengan sektor informal yang besar dengan pedagang kaki lima dan pasar basah, ada tantangan untuk mengelola uang tersebut.

Anda tidak dapat menggunakan uang tunai untuk membayar online, tetapi CBDC bisa. Kami tidak mengatakan bahwa CBDC ritel harus menggantikan uang tunai; kami selalu mengatakan itu melengkapi uang tunai.

Qin: Faktor-faktor apa yang dapat mempengaruhi suatu negara atau kota untuk mengadopsi CBDC?

Hupe: Saya dapat mengungkapkan sesuatu tentang proyek kami di Ghana. Kami berbicara dengan bank komersial dan fintech di sana. Sektor swasta [company] yang kami ajak bicara sangat ingin berintegrasi dengan semua solusi CBDC untuk menukar uang seluler dengan CBDC dan membuat produk baru. Kami melihat tidak begitu banyak fokus pada risiko tetapi fokus pada peluang. Sangat menyenangkan melihat mereka memiliki gagasan bahwa ‘kami dapat menggunakan CBDC untuk mengurangi friksi dalam pembayaran kami.’

Tetap saja, proyek percontohan adalah cara sempurna untuk mencobanya. Tidak ada bank sentral di seluruh dunia yang ingin meluncurkan hal yang benar-benar baru keesokan harinya karena dapat membahayakan perekonomian. Jadi mereka biasanya memilih pilot terbatas terlebih dahulu.

Qin: Akankah Hong Kong meluncurkan CBDC ritel?

Hupe: Kami sedang berbicara dengan Otoritas Moneter Hong Kong, jadi kami senang mendiskusikan tantangan dan peluang yang mereka lihat, terutama karena mereka juga baru-baru ini menerbitkan kertas putih tentang e-HKD.

Mereka membuatnya sangat jelas [in the white paper] bahwa mereka belum memiliki keputusan. Banyak dari ekonomi yang lebih maju secara teknologi mungkin mencoba mengevaluasi keselamatan.

Jadi saya katakan mereka [Hong Kong] mungkin diluncurkan, tetapi mungkin perlu beberapa saat.

Lihat artikel terkait: Hong Kong mencari kasus penggunaan untuk menjual kepada publik di CBDC ritel

Qin: Bagaimana kesuksesan dalam kompetisi pitch komersial diterjemahkan menjadi peluang bisnis dunia nyata dengan negara dan kota ini?

Hupe: Saya tidak punya jawaban sederhana untuk itu karena ada berbagai tempat menarik yang berbeda di semua gambar yang telah kami buat. Jika kita melihat negara berkembang, mereka sangat tertarik dengan pembayaran offline. Di Brasil, mereka menantikan aspek pembayaran online.

Tapi jika melihat negara-negara di Asia Tenggara, sudah ada pasar e-payment yang cukup besar, dan sudah banyak persaingan di sana. Jadi hal-hal yang ingin kita capai sangat berbeda di sana.

Jadi kami melihat bermitra dengan sektor swasta untuk membangun solusi baru dan inovatif di atas CBDC. Kami menganggap CBDC di sana sebagai substrat bahasa umum yang dapat dibangun oleh sektor swasta, dan bank sentral menjaminnya. Mereka memastikan bahwa sistemnya tangguh dan aman. Tetapi bank sentral tidak tertarik dengan disintermediasi untuk mengambil bisnis dari para pemain komersial.

Kami berfokus pada kemitraan dan pembicaraan dengan sektor swasta, sehingga mereka dapat membentuk model bisnis baru seperti pinjaman mikro. Dengan CBDC, Anda dapat membuat riwayat kredit untuk orang-orang yang hanya menggunakan uang tunai atau pembayaran yang dapat diprogram.

Faktor keberhasilannya adalah bahwa semua bank sentral setuju bahwa, agar CBDC berhasil, Anda memerlukan adopsi pengguna – ini mendorong kami ke sana. Pembayaran offline, misalnya, untuk pedagang informal atau untuk ketahanan, dan memastikannya terjangkau dan dapat diakses secara universal. Jadi mampu menghasilkan perangkat untuk digunakan kembali, perangkat yang ada di mana orang dapat bertransaksi.

Setiap kali kami masuk ke proyek percontohan atau berdiskusi dengan negara, kami mulai dengan kasus penggunaan terlebih dahulu. Kami melihat pasar mereka dan berkata, Anda mungkin sudah memiliki uang seluler di negara Anda. Bagaimana CBDC dapat memasukkan uang seluler? Atau mungkin Anda memiliki banyak pembayaran kartu kredit, di mana kami dapat menambahkan nilai itu?

Qin: Apa yang akan menjadi sorotan dari pengembangan CBDC pada tahun 2023?

Hupe: Salah satu tantangan terbesar dalam teknologi adalah kinerja. Jika Anda melakukan uji coba terbatas di negara tersebut, Anda memiliki jumlah penggunaan dan mesin yang terbatas, dan Anda dapat melakukan ratusan transaksi per detik.

Tetapi jika Anda ingin meningkatkan dan mendasarkan sebagian besar ekonomi Anda pada sistem CBDC, itu harus benar-benar kuat dan berkinerja. Ada berbagai perbedaan backend; beberapa mengadopsi teknologi buku besar terdesentralisasi (DLT), dan yang lainnya menggunakan model hybrid.

Dari perspektif teknologi, yang menarik adalah bagaimana solusi tersebut dapat ditingkatkan dan bagaimana kita dapat berakhir dengan throughput transaksi lima atau bahkan enam digit per detik.

Qin: Apa pendapat Anda tentang pembayaran CBDC lintas batas? Apa tantangan CBDC lintas batas?

Hupe: Di beberapa negara Afrika, ketika imigran mengirim uang dari luar negeri ke keluarga mereka di negara tersebut, pasangan mata uang yang diperdagangkan mungkin tidak begitu likuid dan Anda harus melalui beberapa bank perantara, yang menimbulkan banyak biaya. Prosesnya juga sangat panjang, dan banyak gesekan regulasi di tengah.

Kerjasama penyelesaian instan dari beberapa bank sentral dalam jaringan CBDC adalah salah satu sudut untuk mengurangi friksi ini.

Pembayaran melalui CBDC diselesaikan segera. Namun masalah lain akan datang, yaitu masalah screening regulasi. Jadi pembayaran lintas batas melalui CBDC mungkin berada di bawah pengawasan yang lebih ketat daripada pembayaran domestik.

Dalam hal itu, sebagai komunitas, kita masih perlu memikirkan standar yang lebih baik tentang bagaimana hal itu dapat ditangani secara lintas batas.

Sekali lagi, tantangan regulasi masih menantang.

Lihat artikel terkait: peserta mBridge untuk mengakhiri pembayaran domestik CBDC asing

Bagaimana tidak, pasaran yang satu ini udah tersedia di Indonesia sejak awal th. 90-an sampai saat ini. Memiliki jam kerja yang memadai lama membawa dampak pasaran data sydney prize semakin maju dan paling banyak peminatnya di Indonesia. Lantaran pasaran yang satu ini sudah formal di akui wla atau badan pengawas pertogelan dunia. Sehingga bagi siapa saja yang memainkan togel singapore ini sudah pasti aman.