togel

Kunjungan PBB ke China Gagalkan Korban Dan Bantu Propaganda Negara

Kunjungan PBB ke China gagal para korban yang telah dibungkam lagi. Perjalanan Michelle Bachelet ke China menandai pertama kalinya seorang komisaris hak asasi manusia PBB memiliki akses ke China sejak tahun 2005. Namun, karena perjalanan tersebut telah sangat koreografi, tidak ada “akses tak terbatas” yang diminta oleh PBB, hanya bantuan kunjungan propaganda negara. Kunjungan PBB itu disepakati sebagai tanggapan atas laporan pelanggaran berat hak asasi manusia di Xinjiang, Cina, dan terutama, kekejaman terhadap Uyghur dan minoritas Muslim lainnya. Kunjungan PBB dimulai pertengahan Mei 2022, dengan sedikit yang diketahui tentang ruang lingkup penyelidikan, kekuatan tim investigasi, dan kerangka acuan, antara lain.

Pada 28 Mei 2022, setelah mengakhiri kunjungannya, Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia Michelle Bachelet menyatakan bahwa itu bukan penyelidikan atas kebijakan hak asasi manusia China. Ini pada akhirnya berarti bahwa desain kunjungan mencegah Michelle Bachelet dan timnya melakukan penyelidikan. Memang, Presiden China Xi Jinping tidak pernah bermaksud memberikan akses tanpa batas kepada tim PBB. Ini sudah jelas. Menurut Bachelet, dia menghabiskan dua hari di Kashgar dan Urumqi, dan “bertemu dengan sejumlah pejabat, termasuk Sekretaris Partai Komunis Tiongkok dari Daerah Otonomi Uyghur Xinjiang (XUAR), Gubernur dan Wakil Gubernur yang bertanggung jawab atas keamanan publik, antara lain [and] mengunjungi penjara Kashgar dan Sekolah Eksperimental Kashgar, bekas Pusat Pendidikan dan Pelatihan Kejuruan (VETC), di antara tempat-tempat lain.” Namun, dia juga menekankan bahwa dia “tidak dapat menilai skala penuh VETC.” Ini sekali lagi berarti bahwa dia tidak diberikan akses penuh dan tidak terbatas dan hanya diperlihatkan apa yang pemerintah ingin dia lihat.

Bachelet lebih lanjut mengungkapkan keprihatinan tentang situasi Uyghur dan minoritas Muslim lainnya di Xinjiang sebagai akibat dari tindakan kontra-terorisme dan deradikalisasi – garis resmi pembenaran Pemerintah China atas perlakuan mengerikan terhadap Uyghur yang berupa genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan. Dia menambahkan bahwa, “Penerapan undang-undang dan kebijakan yang relevan dan tindakan wajib apa pun … perlu tunduk pada pengawasan yudisial yang independen dengan transparansi yang lebih besar dalam proses peradilan.” Sangat tidak mungkin bahwa pengawasan yudisial yang bergantung seperti itu akan dimungkinkan di negara yang melangkah sejauh ini dalam “langkah-langkah kontra-terorisme dan deradikalisasi” dan menutupinya dengan segala cara. Bachelet melanjutkan bahwa dia berharap kunjungan itu “akan mendorong pemerintah untuk meninjau sejumlah kebijakan untuk memastikan bahwa hak asasi manusia akan dihormati dan dilindungi sepenuhnya.” Mengingat warisan hak asasi manusia China, harapan ini tidak terbukti.

Konferensi pers diplomatik yang menyakitkan tidak memberikan apa yang diharapkan mengingat sifat dan tingkat keparahan pelanggaran hak asasi manusia di China. Bachelet mengindikasikan bahwa Pemerintah China menyetujui keterlibatan reguler dengan Kantor Hak Asasi Manusia PBB dan untuk membentuk kelompok kerja untuk memfasilitasi pertukaran substantif dan kerja sama antara keduanya. Namun, sekali lagi, solusi yang disepakati meninggalkan satu detail penting – keterlibatan para korban.

Jika Michelle Bachelet ingin memberikan suara kepada para korban, mantra yang sering diulangi oleh Dewan HAM PBB, beberapa hal perlu terjadi tanpa penundaan lebih lanjut. Pertama, Michelle Bachelet harus bekerja dengan para korban dan perwakilan mereka dan memastikan bahwa dia mengumpulkan bukti lebih lanjut tentang situasi Uyghur dan minoritas Muslim lainnya. Bachelet harus memberikan suara kepada para korban daripada membantu propaganda negara. Kedua, dia sekarang harus mempublikasikan laporannya yang dihasilkan sebelum kunjungan gagal ke China. Ketiga, PBB harus membentuk mekanisme untuk memantau situasi dan mengumpulkan serta melestarikan bukti pelanggaran hak asasi manusia di China yang dapat membantu pengawasan yang diminta Bachelet. Dewan Hak Asasi Manusia PBB perlu mengkalibrasi ulang pendekatannya ke China dengan pendekatan yang tidak membungkam para korban.

Apakah bermain judi indo togel sdy safe atau tidak, itu benar-benar terkait bersama bandar togel online area kamu memasang. Pasalnya telah tersedia banyak sekali bettor yang berhasil dan berhasil berkat rajin bertaruh di pasaran togel sidney pools. Oleh karena itulah para pembaca sekalian mesti pandai dalam memilah bandar togel online yang terkandung di google atau internet. Mendapatkan keuntungan ketika bermain judi togel sidney hanya sanggup kita nikmati misalnya kami bertaruh di daerah yang tepat.