Apa yang Meningkatkan Pembelajaran Lebih dari Metode Pengajaran dari tahun 1990-an?
togel

Apa yang Meningkatkan Pembelajaran Lebih dari Metode Pengajaran dari tahun 1990-an?

Saya mendapat email dari perusahaan AI (Kecerdasan Buatan) kemarin yang meminta saya untuk melihat alat mereka. Apa yang dilakukannya adalah menggunakan AI untuk membantu guru membuat lembar kerja. Sejujurnya, saya merasa ngeri. Kami menggunakan teknologi canggih untuk membuat lembar kerja lebih cepat? Bagaimana ini meningkatkan pembelajaran? Apakah keterlibatan siswa meningkat ketika seorang guru dapat membuat lembar kerja lebih cepat? Kita pasti bisa meningkatkan pendidikan melebihi apa yang dilakukan pada 1980-an dan 1990-an ketika saya bersekolah. Telah banyak penelitian pendidikan yang dilakukan sejak tahun 1980 dan teknologi telah berkembang pesat. Begitu banyak kemungkinan baru. Penting untuk ditanyakan saat kami merancang pelajaran dan alat: “Apa yang meningkatkan pembelajaran dibandingkan metode pengajaran dari tahun 1990-an?”

Dibutuhkan UPAYA untuk memikirkan kembali apa yang mungkin.

Mungkin Ada Metode Yang Lebih Baik

Saya telah membaca buku “Building Thinking Classrooms” oleh Peter Liljedahl. Dia memulai dengan alasan ingin meningkatkan baseline. Dia melakukan beberapa eksperimen untuk membuang “apa yang selalu kami lakukan” dan kemudian mengujinya untuk melihat apakah hal baru ini sama, lebih buruk, atau lebih baik. Jika lebih baik dia akan terus melakukan penyesuaian sampai dia merasa itu memaksimalkan potensinya perbaikan. Jika lebih buruk, itu akan ditinggalkan. Bahkan jika Anda tidak mengajar matematika, saya sarankan Anda memeriksa buku ini untuk mengetahui metode pengajaran yang menurut penelitiannya efektif.

Bukan hanya Petrus bukan menemukan bahwa meja berderet menghadap ke depan ruangan adalah cara terbaik untuk belajar, tetapi ternyata menyingkirkan meja secara bersamaan adalah yang paling efektif! Siapa sangka!!

Hidup ini penuh dengan hal-hal yang tampaknya berlawanan dengan intuisi. Kami pikir sesuatu adalah cara untuk melakukannya, tetapi kemudian seseorang mencoba sesuatu yang aneh dan hasilnya dapat mengejutkan kami. Heck, ini mungkin yang mendorong setengah dari YouTube 🙂 “Lihat cara gila memasak telur tanpa panci” atau semacamnya. Dengan semua hal gila yang telah dicoba orang dalam pendidikan, beberapa di antaranya lebih baik daripada cara lama.

Menjadi Nyaman Tidak Menghasilkan Perbaikan

Orang yang menghubungi saya mencoba membuat argumen balasan bahwa dia berusaha membantu para guru merasa nyaman. Kami memiliki tujuan yang sangat berbeda. Saya ingin membantu guru merasa DIDUKUNG untuk mencoba hal-hal baru. Membantu seseorang merasa nyaman berarti Anda tidak membantu mereka sama sekali jika tujuannya adalah menjadi guru yang LEBIH BAIK. 100% dari kita selalu bisa berkembang. Saya tidak mengenal seorang guru yang berkata, “Saya tidak ingin menjadi lebih baik dalam mengajar.” Pekerjaan ini begitu rumit. Target terus bergerak. Dan tentu saja, setiap tahun kami mendapatkan siswa yang berbeda dari siswa yang kami miliki tahun lalu sehingga apa yang berhasil di masa lalu mungkin tidak berhasil dengan satu atau beberapa siswa yang Anda miliki tahun ini.

Jika Anda ingin meningkatkan Anda harus melakukan sesuatu yang berbeda.

Definisi kegilaan adalah melakukan hal yang sama dan mengharapkan hasil yang berbeda. Seperti yang dikatakan Ginger Lewman: “Jika tidak berhasil, lakukan sesuatu yang berbeda.”

Sedikit Bantuan dari ChatGPT

Saya suka ChatGPT. Ini menyelamatkan saya dari menatap halaman kosong dan membantu saya untuk memulai. Jadi saya menggunakan teknologi canggih (AI) untuk membantu saya memulai sehingga saya dapat membuat presentasi yang lebih baik. Inilah yang disarankan ketika saya memberikan prompt “Apa yang Meningkatkan Pembelajaran Lebih dari Metode Mengajar dari tahun 1990-an?”

Ada beberapa perbaikan dalam metode pengajaran dari tahun 1990-an yang telah terbukti meningkatkan pembelajaran. Beberapa di antaranya:

Giat belajar:

Pembelajaran aktif, yang melibatkan siswa secara aktif terlibat dengan materi melalui kegiatan seperti kerja kelompok, diskusi, dan proyek langsung, telah terbukti lebih efektif daripada metode pengajaran berbasis ceramah tradisional. Ini karena pembelajaran aktif memungkinkan siswa untuk menerapkan apa yang mereka pelajari, yang membantu memperkuat pemahaman mereka.

Pembelajaran yang Dipersonalisasi:

Pembelajaran yang dipersonalisasi, yang melibatkan penyesuaian instruksi dengan kebutuhan individu dan gaya belajar setiap siswa, telah menjadi lebih populer dalam beberapa tahun terakhir. Pendekatan ini telah terbukti lebih efektif daripada instruksi tradisional, satu ukuran untuk semua, seperti itu memungkinkan siswa untuk belajar dengan kecepatan mereka sendiri dan dengan cara yang paling tepat bagi mereka.

Penggunaan Teknologi:

Integrasi teknologi di kelas telah meningkatkan metode pengajaran sejak tahun 1990-an. Penggunaan alat digital seperti papan tulis interaktif, tablet, dan sumber daya online telah memungkinkan menyampaikan instruksi dengan cara baru dan menarik. Teknologi juga memungkinkan pembelajaran yang dipersonalisasi dan terpadu, yang memungkinkan siswa mengakses sumber daya dan terlibat dalam aktivitas dengan kecepatan mereka sendiri.

Pembelajaran Berbasis Proyek:

Pembelajaran berbasis proyek, yang melibatkan siswa bekerja pada proyek-proyek dunia nyata dan masalah, telah menjadi lebih populer dalam beberapa tahun terakhir. Pendekatan ini telah terbukti lebih efektif daripada metode pengajaran tradisional, karena memungkinkan siswa menerapkan apa yang mereka pelajari ke situasi dunia nyata, dan membantu mengembangkan keterampilan berpikir kritis, pemecahan masalah, dan kerja sama tim.

Mindfulness dan Pembelajaran Sosial-Emosional:

(SEL) telah menjadi lebih populer dalam beberapa tahun terakhir. Praktik mindfulness seperti meditasi, yoga, dan latihan pernapasan telah terbukti meningkatkan fokus, perhatian, dan pengaturan diri pada siswa dan instruksi SEL membantu siswa mengembangkan kecerdasan emosional dan empati.

Singkatnya, metode pengajaran dari tahun 1990-an telah ditingkatkan dengan pembelajaran aktif, pembelajaran yang dipersonalisasi, penggunaan teknologi, pembelajaran berbasis proyek, kesadaran dan SEL. Metode baru ini menempatkan siswa di pusat proses pembelajaran, dan memungkinkan mereka terlibat dalam aktivitas yang lebih relevan, bermakna, dan memotivasi.

Apa yang Meningkatkan Pembelajaran Lebih dari Metode Pengajaran dari tahun 1990-an?

Perhatikan bahwa tidak satu pun dari item yang tercantum untuk meningkatkan pembelajaran adalah “lembar kerja yang lebih cepat”. Bahkan, lembar kerja tidak disebutkan sama sekali. Lembar kerja mudah didistribusikan. Saya dapat membuat lembar kerja dalam waktu kurang dari satu jam dan jika saya menggunakan AI, ternyata saya dapat melakukannya dalam hitungan detik.

Masalahnya adalah metode yang ditingkatkan seringkali LEBIH BANYAK WAKTU dan LEBIH MAHAL.

Kepala sekolah saya dapat membayar situs web yang membuat lembar kerja matematika untuk saya. Ini mungkin akan berada di bawah $50. Menyediakan sumber daya untuk Pembelajaran Berbasis Proyek (PBL) tidak hanya membutuhkan lebih banyak uang, tetapi juga lebih sulit daripada menulis cek tunggal untuk situs web. Ini jauh lebih mudah bagi saya juga. Mencetak atau mendorong situs web digital ke Google Classroom tidak diragukan lagi lebih mudah daripada menyiapkan aktivitas Pembelajaran Berbasis Proyek. BANYAK LEBIH MUDAH.

MAHASISWA harus menjadi orang yang berpikir.

Untuk MENINGKATKAN pembelajaran, pergeserannya adalah dari gagasan memasukkan informasi ke dalam kepala siswa menjadi membuat siswa berpikir, bernalar, menganalisis, mengkritik, dll…

Gaya Belajar Bukan Sesuatu

DEBUNKED adalah gagasan bahwa setiap siswa memiliki gaya belajar tertentu dan kita perlu membedakan instruksi kita untuk pelajar kinestetik, auditori, atau visual. Perhatikan betapa lazimnya ide ini karena ChatGPT diajarkan hal ini. Catatan: Kecerdasan Buatan dilatih berdasarkan sampel dari kumpulan data besar. AI tidak memiliki ide orisinal, dibutuhkan ide yang telah diajarkan dan disatukan.

Apakah Teknologi Meningkatkan Pembelajaran?

Jawaban mudah. TIDAK.

Tunggu! Apa?! Teknologi Tidak Meningkatkan Pembelajaran?

Teknologi adalah alat. Jika melakukan hal lama yang sama dalam format digital, pembelajaran PALING BAIK akan sama. Terkadang lebih buruk. Jika Anda mengambil sesuatu yang dirancang untuk kertas dan hanya mentransfernya ke format digital…. ini adalah media yang berbeda. Itu dirancang untuk kertas. Itu tidak dirancang untuk kertas. Jadi tanpa PERUBAHAN untuk memanfaatkan teknologi, bisa jadi lebih buruk di media yang berbeda.

Smart™ Board TIDAK Meningkatkan Pembelajaran.

Saya yakin beberapa studi yang dibayar oleh perusahaan mungkin mengatakan sebaliknya, tetapi hanya memasang Smart™ Board atau panel interaktif apa pun TIDAK akan meningkatkan pembelajaran.

JIKA Anda mengubah cara Anda mengajar sebagai respons terhadap pemasangan papan interaktif, MUNGKIN pembelajaran akan ditingkatkan.

Teknologi meningkatkan pembelajaran siswa dengan menyediakan sumber daya yang interaktif dan menarik, memfasilitasi komunikasi dan kolaborasi, serta memungkinkan pengajaran yang dipersonalisasi.

Membeli Teknologi Bisa Membuang-buang Uang

Membeli banyak panel interaktif, Chromebook, iPad, atau apa pun akan terasa seperti membuang-buang uang kecuali hal-hal ini diterapkan

  • Uang didedikasikan untuk mendukung perangkat.
    • Beli langganan alat untuk Chromebook daripada mengandalkan alat peretasan gratis.
  • WAKTU DIBERIKAN kepada guru untuk merancang pengalaman belajar dengan alat.
  • Dukungan berkelanjutan untuk pergeseran dalam praktik belajar mengajar disediakan.

Perubahan itu mahal.

Apa yang Meningkatkan Pembelajaran Lebih dari Metode Pengajaran dari tahun 1990-an?  butuh waktu untuk mencapai sesuatu

Ingat ungkapan “Waktu adalah uang.” Menerapkan alat teknologi yang menyebabkan guru menghabiskan lebih banyak waktu untuk mempelajarinya mengurangi waktu guru harus bekerja dengan siswa. Apakah hari sekolah terlihat sama setelah membeli semua teknologi? Jangan mengharapkan perubahan dramatis di seluruh sekolah sebagai akibat dari pembelian. Tidak mengulur waktu guru saat membeli teknologi mengakibatkan frustrasi dan kelelahan guru.

Merasa Baik – Lakukan Sedikit

Teman saya Hedreich Nichols membalas tweet dengan beberapa hal yang telah dilakukan di sekolah dengan sedikit hasil. Mengapa? Perubahan membutuhkan waktu dan mahal. Untuk semua hal ini terkadang dilakukan pada tingkat yang dangkal tanpa menginvestasikan WAKTU dan uang untuk melakukannya dengan benar.

1:1 (kurang implementasi/strategi pengembangan guru); check-in emoji (tanpa kedalaman/ tindak lanjut); ‘praktik restoratif’ (tidak ada pelatihan atau strategi implementasi nyata); Walk-through (snapshot ‘data’ samar)

Hedreich Nichols

Tidak Ada Peluru Ajaib yang Mudah

Intinya adalah jawabannya rumit. Apa yang meningkatkan pembelajaran dibandingkan metode pengajaran dari tahun 1990-an? Ini membutuhkan waktu, uang, dan upaya serius untuk diterapkan. Dukungan harus datang dalam bentuk perubahan dramatis pada sistem.

  • Apa yang Meningkatkan Pembelajaran Lebih dari Metode Pengajaran dari tahun 1990-an?

    Tujuan akhirnya adalah pembelajaran siswa. Apa yang Meningkatkan Pembelajaran Lebih dari Metode Pengajaran dari tahun 1990-an? Itu tidak menggunakan teknologi canggih untuk melakukan hal lama yang sama.

  • Bersiaplah untuk Waktu Tech-Tastic di #FETC

    Menuju ke FETC 2023? Saya tidak sabar untuk melihat Anda di sana! Jika Anda tidak menuju ke New Orleans, tagar resminya adalah #FETC dan Anda dapat mengikuti pembelajaran di media sosial. Ini jadwal saya di mana saya akan berada.

  • Cara Menggunakan iPad Anda sebagai Monitor yang Diperpanjang

    Jika Anda memiliki iPad dan Mac, Anda dapat menggunakan iPad sebagai tampilan tambahan. Ini berarti Anda dapat memindahkan jendela ke iPad Anda tetapi tetap menggunakan Macbook Anda. Cara Menggunakan iPad Anda sebagai Monitor yang Diperpanjang adalah solusi untuk ini.

Kemungkinan Cara Teknologi Dapat Meningkatkan Pembelajaran

  • Dengan memanfaatkan perangkat lunak interaktif, siswa dapat secara aktif terlibat dengan materi dan menyimpan informasi secara lebih efektif.
  • Selain itu, teknologi memungkinkan kolaborasi dan komunikasi yang mulus antara siswa dan guru, mendorong lingkungan belajar yang lebih kolaboratif.
  • Selain itu, teknologi memungkinkan instruksi yang dipersonalisasi, memungkinkan siswa untuk bekerja dengan kecepatan mereka sendiri dan menerima umpan balik yang disesuaikan.
  • Cara lain untuk meningkatkan pembelajaran adalah dengan menyediakan akses ke sejumlah besar informasi dan sumber daya melalui internet, memungkinkan siswa untuk mengeksplorasi dan memperluas pengetahuan mereka.
  • Dengan penggunaan virtual dan augmented reality, siswa dapat mengalami dan berinteraksi dengan mata pelajaran dengan cara yang tidak mungkin dilakukan sebelumnya.
  • Melalui penilaian dan kuis online, siswa dapat menerima umpan balik langsung dan melacak kemajuan mereka sendiri dengan lebih efektif.
  • Dengan penggunaan sistem manajemen pembelajaran, siswa dapat memiliki akses ke semua materi pelajaran, tugas, dan nilai di satu lokasi yang nyaman.
  • Dengan menggunakan gamifikasi dan pembelajaran berbasis permainan, siswa dapat termotivasi untuk belajar sambil bersenang-senang.
  • Melalui penggunaan alat konferensi web, siswa dapat berpartisipasi dalam kelas virtual dan berinteraksi dengan teman sekelas dari mana saja.
  • Terakhir, penggunaan kecerdasan buatan dan algoritme pembelajaran mesin dapat membantu mempersonalisasi pengalaman belajar, memberikan umpan balik adaptif, dan meningkatkan hasil siswa.

Keberadaan tabel data hongkong prize 2021tentunya bakal terlalu mendukung para bettor judi togel sdy pools. Karena bersama punya information sdy 2021 terlengkap kita mampu bersama dengan lebih enteng menerka angka togel sidney hari ini muncul berapa. Sehingga kesempatan kemenangan akan makin terbuka lebar. Data sidney sejak pernah sebenarnya telah di akui sebagai alat bantu kalkulasi prediksi jitu yang terlampau bermanfaat.